Manfaat Postur Duduk Dasar

By | October 22, 2021

Kebiasaan duduk akan mempengaruhi kesehatan anda secara langsung, karena kemampuan tulang belakan menopang tubuh akan sangat menentukan. Dengan gaya duduk yang benar maka secara jangka panjang anda akan memiliki kesehatan yang lebih baik. Sebelum membaca tuntas artikel Manfaat Postur Duduk Dasar, Sebaiknya kunjungi web penyedia klik rambut anti kusut Declip.id.

JANU SIRSASANA: Penempatan kaki yang benar

Duduk tegak dengan kaki diluruskan secara merata di depan. Tekuk kaki kanan di lutut dan letakkan kaki sehingga tumit berada di selangkangan kanan dan bagian depan kaki menyentuh paha kiri. Putar kaki sehingga bagian bawah kaki menghadap ke atas dan tekan lutut ke belakang hingga membentuk sudut tumpul dengan tubuh. Posisi ini akan sulit pada awalnya; jangan paksa. Letakkan selimut terlipat di bawah lutut dan juga di bawah pinggul. Secara bertahap lutut akan bergerak lebih jauh ke belakang. Pertahankan posisi kaki dengan benar.

JANU SIRSASANA: Postur tubuh yang benar dan sempurna

Setelah memposisikan kaki dan lutut dengan benar, regangkan kaki kiri keluar, jaga agar kaki tetap kokoh di atas matras. Letakkan tumit dengan kuat dan regangkan jari-jari kaki ke atas. (Tumit harus ditarik perlahan dari pergelangan kaki.) Sekarang tarik napas dan tekuk ke depan di atas kaki lurus, pegang kaki dengan kedua tangan jika memungkinkan.

Pemula harus menekuk hanya sejauh yang mereka bisa tanpa membulatkan punggung. Ketika postur ini dilakukan dengan benar dan lengkap, tubuh akan berguling ke depan di atas kaki yang diperpanjang, benar-benar rata dari tulang ekor hingga kepala. Tetap di sana bernapas normal selama Anda bisa. Tarik napas, lepaskan pegangan, naik dengan lancar, luruskan kaki yang ditekuk dan rileks. Ulangi di sisi lain.

JANU SIRSASANA: Postur tubuh yang salah

Tumit tidak diposisikan melawan pahanya sendiri. Lutut belum didorong ke belakang sejauh mungkin untuk membentuk sudut tumpul. Bagian belakang punuk dan melengkung karena panggul macet dan tidak bisa diangkat dengan baik. Alih-alih peregangan tulang belakang yang mulus dan lengkap, lumbal terlalu meregang dan tulang belakang lainnya menyempit. Kaki kiri tidak rata di lantai.

TRIANG MUKHAIPADA PASCHIMOTTANASANA: Duduk, pose membungkuk ke depan dengan satu kaki

Postur ini umumnya mengikuti yang sebelumnya. Duduk dengan kaki terentang di depan. Tekuk kaki kanan sehingga kaki kanan berada di dekat pinggul kanan. Jari-jari kaki harus menunjuk ke belakang. Betis kanan menekan paha kanan. Tubuh akan miring dalam posisi ini jadi letakkan handuk kecil yang dilipat di bawah pantat kiri untuk menjaga pinggul tetap sejajar dan peregangan ke depan merata dan memanjang.

Pegang kaki kiri dengan kedua tangan, tarik napas dan tekuk ke depan, jaga kedua lutut tetap rapat saat Anda meregangkan kaki lurus ke depan. Banyak siswa akan merasa sulit dalam posisi ini bahkan untuk memegang kaki dari kaki yang terentang. Jangan putus asa. Pegang saja lutut, tulang kering atau pergelangan kaki, dan duduk, bernapas dalam-dalam, di posisi mana pun yang mewakili ekstensi terbaik Anda. Jika punggungnya kencang dan tulang belakang tidak fleksibel, ini akan memakan waktu. Lepaskan pegangan dan luruskan kaki yang tertekuk. Ulangi di sisi lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *