Jenis Kertas Primitif

perumahan syariah sangat populer di tengah kalangan masyarakat. Dimana konsep ini memakai hukum-hukum Islam dalam segala transaksinya, baik itu berupa barang ataupun jasa. dan ini terbaik bagi kalian dalam memilih hunian impinan

Evolusi dari apa yang kita kenal sekarang sebagai pulpen, dimulai ribuan tahun yang lalu dari tulisan dan atau penemuan arkeologi yang dapat kita amati dalam berbagai bentuk seperti: grafiti, lukisan dinding, tulisan paku, dan lempengan tanah liat Sumeria.

Jenis kertas primitif pertama adalah tablet tanah liat yang diukir dengan bantuan sedotan, cikal bakal pena, dipotong secara diagonal sedemikian rupa untuk meninggalkan bekas pada permukaan lempung yang basah dan lembut, yang pada tahap kedua akan kemudian dikeringkan sehingga garis-garis yang sebelumnya terukir menjadi tercetak.

Menghadap bagian menarik dari masa lalu kita ini, sejarah pena yang sebenarnya dimulai dengan penemuan kertas yang terbuat dari papirus berkat orang-orang Mesir yang terampil. Pengenalan ini menghasilkan perubahan signifikan yang ditentukan dari karakteristik intrinsik kertas papirus yang menuntut tinta untuk meninggalkan bekas dan garis yang dapat dibaca.

Para ahli Taurat Mesir belajar membuat tinta merah dan hitam dengan mencampur jelaga dan besi teroksidasi dengan air dan lem.

Untuk menulis dengan tinta yang kuat namun mendasar ini, juru tulis akan menenggelamkan ujung buluh yang dengan aksi kapiler mampu menyerap sejumlah kecil tinta, cukup untuk memungkinkan beberapa karakter ditulis. Tindakan ini kemudian diulang berkali-kali sampai juru tulis menyelesaikan pekerjaannya: tugas yang mengikuti penulisan sepanjang sejarah hingga akhir abad ke-19.

Evolusi pena adalah akibat langsung dari perkembangan asesoris menulis: dari penggunaan papirus ke perkamen, dan akhirnya ke kertas yang kita kenal sekarang.

Alat tulis pertama dengan ujung yang mirip dengan pena, terbuat dari batang papirus, dibuat selama peradaban Yunani kuno. Pena dengan ujung pena ini dibuat dengan terlebih dahulu mengeringkan batang papirus dan kemudian memotongnya di satu sisi sedemikian rupa sehingga hasil titik (mulut seruling) terbelah dua dari satu bukaan sehingga pena yang diperoleh memiliki hasil yang lebih baik dalam hal dengan buluh yang digunakan oleh orang Mesir, meskipun penggunaan yang benar membutuhkan banyak latihan dengan instrumen.

Dengan diperkenalkannya kertas perkamen, pena bulu angsa melampaui buluh (jerami) karena kekuatan dan fleksibilitasnya. Sejak abad ke-16, alat tulis semacam ini sudah umum digunakan berkat pengenalan kertas. Bulu yang menjadi individual sebagai yang paling cocok untuk menulis adalah yang paling luar dari sayap kanan burung, yang kemudian secara alami berbalik untuk merangkul tangan yang memegangnya.

Proses pembuatan pena bulu angsa yang diperkenalkan oleh Belanda ini terdiri dari dua tahap: tahap pertama, bulu dikubur sebentar di bawah lapisan pasir halus dan sangat hangat untuk mengeringkan bagian dalam dan luarnya. selaput; dan kemudian, itu direndam dalam larutan tawas atau asam nitrat mendidih untuk memperkuat bulu untuk digunakan di masa depan.

Leave a Comment

Your email address will not be published.